SEKILAS INFO
: - Jumat, 15-12-2017
  • 2 minggu yang lalu / Penerimaan santri baru dimulai pada 15 Desember 2017 Terkait
  • 2 minggu yang lalu / saat ini sedang berlangsung ujian lisan dan ujian tulis Terkait
Say No To Ponoghraph

Duh, pengen belikan anak Android atau Laptop tapi takut mereka kena dampak negative. Bagaimana ya?

Sebagai penyelenggara lembaga pendidikan, kedisiplinan anak adalah prioritas utama bagi kami. Namun tidak menafikan bahwa beberapa anak dapat melalukakan pelanggaran yang menyimpang dari yang telah ditetapkan. Pesantren Darul Fithrah telah membuat kebijakan berupa diperbolehkannya anak untuk membawa laptop kedalam pondok dengan catatan dibawah kontrol dan menejemen pondok guna penunjang edukasi IT yang lebih intensif. Segala bentuk antisipasi sudah kami jalankan agar tercipta rasa aman dan nyaman baik santri, wali, dan pengelola pesantren. Antara lain adalah dengan membuat surat perjanjian yang bisa mendisiplinkan anak didik seperti dibawah ini :

Tata Tertib Kepemilikan Laptop

  1. Diwajibkan melapor apabila membawa laptop ke lingkungan pesantren guna edukasi tunjangan lanjutan.
  2. Diwajibkan memiliki Kartu Peminjaman Laptop (KPL) yang didapat dari Pengurus IT.
  3. Diwajibkan membawa KPL setiap meminjam laptop baik pemilik maupun orang ketiga.
  4. Dianjurkan untuk mempassword laptop masing-masing untuk menjaga dari hal-hal yang tidak diinginkan.
  5. Wajib memberitahu password apabila diminta pengurus apabila sewaktu-waktu diperlukan.
  6. Dilarang menyimpan konten-konten yang sudah disepakati tidak boleh untuk disimpan.
  7. Bagi laptop yang ditemukan terdapat didalamnya konten yang dilarang akan disita selama 1 bulan.
  8. Dianjurkan agar password hanya diketahui oleh pemilik agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan.
  9. Bagi laptop yang ditemukan diluar batas waktu peminjaman atau ditemukan membawa keluar ruangan tanpa seizin pengurus, maka akan di boikot sampai awal tahun ajaran baru.
  10. Laptop yang ditemukan tidak beridentitas dan tidak ada bukti perjanjian akan dihancurkan, atau dijual .
  11. Hal-hal yang dianggap penting akan segera menyusul.
  12. Peraturan sewaktu-waktu berubah sesuai kondisi dan kejadian.

Saya       : (nama pemilik laptop)

Asal        : (asal pemilik laptop)

Dengan ini menyatakan sanggup mengikuti peraturan yang telah ditetapkan dan siap menerima konsekuensi yang diberikan jika saya melanggar. Surat ini menjadi bukti bahwa saya tidak akan menuntut suatu apapun apabila saya menyalahi prosedur.

Sukoharjo,………………………..2016

Yang bersaksi

Yang menyatakan

 

 

(_________________)

 

 

(______________)

Namun bagaimana sikap asatidzah dan para wali terhadap dampak buruk internet dan gadget pada hari ini yang dapat menimbulkan keresahan untuk anak-anak?. Berikut tips-tips yang bisa kita jalani bersama baik dipesantren maupun saat liburan santri dirumah :

Orang tua menganggap melindungi anak-anak mereka dari bahaya sebagai salah satu tanggung jawab utama mereka. Usia rata-rata paparan pertama terhadap pornografi adalah 9 tahun. Orang tua harus memahami bahwa mustahil untuk melindungi anak-anak sepenuhnya dari paparan pornografi. Yang mungkin adalah untuk mengurangi paparan tersebut dan untuk mempersiapkan anak-anak memahami dan membahas paparan pornografi ketika itu terjadi.

Pengawasan eksternal

Pengawasan eksternal berhubungan dengan mengenali berbagai kemungkinan anak Anda dapat terpapar dengan pornografi dan menemukan cara-cara untuk mengurangi kemungkinan paparan tersebut. Paparan pornografi dapat terjadi melalui Internet, permainan komputer, ponsel, iklan, dan keluarga serta teman-teman.

 

 

  1. Semua komputer di rumah Anda, termasuk laptop, hendaknya dipasangi filter Internet yang memblok situs-situs yang mengandung pornografi. Pastikan anak-anak tahu apa yang harus dilakukan jika gambar pornografi tidak sengaja muncul. Ajarkan mereka cara menutup layar komputer secara darurat dan segera melaporkannya kepada orang tua. Sebagai orang tua, bersiaplah untuk “menjelaskan” kejadian ini.
  2. Acara televisi, video dan permainan komputer serta kegiatan rekreasi lainnya hendaknya diawasi.
  3. Ponsel anak-anak hendaknya dikumpulkan pada malam hari untuk diisi ulang baterainya oleh orang tua, dan bukan disimpan di kamar anak (dalam hal ini pondok dengan laptop santri).
  4. Ketahuilah cara memeriksa situs-situs Internet mana yang telah diakses di komputer rumah Anda. Jika anak Anda punya ponsel atau laptop, periksalah sms/pesan, foto, konten didalamnya dan akses Internetnya.

Pengawasan internal

Pengawasan eksternal tidak akan cukup melindungi anak-anak dari pornografi. Sama seperti orang tua perlu memasang filter pada komputer dan ponsel, mereka perlu menolong anak-anak menanam sistem pengawasan internal yang kuat. Anak-anak kecil dan remaja perlu punya sistem pengawasan internalnya sendiri agar mampu menghindari bahaya menonton pornografi.

  1. Anak-anak perlu memahami artinya seksualitas yang sehat dan mengapa itu sangat penting. Mereka perlu tahu perbedaan antara seksualitas yang sehat dan yang tidak sehat dan seperti apa hubungan yang sehat itu.
  2. Ketahuilah jawaban tentang mengapa penggunaan pornografi sangat berbahaya agar diskusi Anda dengan anak-anak Anda jangan cuma sekedar, “Pornografi buruk, jangan melihatnya!”
  3. Anda dapat memulai diskusi tentang pornografi dengan membicarakan sesuatu yang pernah Anda baca, pertanyaan yang Anda punya, atau sesuatu sesederhana ini, “Saya ingat pertama kalinya saya melihat pornografi,” kemudian ceritakan kisah Anda dan mintalah anak Anda untuk menceritakan kepada Anda tentang paparan mereka.
  4. Adakan diskusi rutin dengan anak-anak Anda tentang pengalaman mereka dengan pornografi. Satu keluarga mulai dengan mengadakan “Dewan Keluarga” dimana anak-anak (dan orang tua) berbicara tentang hal-hal seperti teman-teman yang usil, bahasa buruk, paparan pornografi, dan gosip kejam yang mereka lihat dalam kehidupan sehari-hari. Keluarga membahas mengapa hal-hal ini berbahaya dan cara menghindari atau mencegah terjadinya hal-hal ini di masa depan.

 

Pada usia berapa percakapan dengan anak saya harus dimulai?

 

Beberapa statistik menunjukkan bahwa usia rata-rata paparan pornografi kepada anak-anak adalah 9 tahun. Kebanyakan orang membicarakan hal ini sejak anak-anak berusia 8 tahun.

 

Sebagian besar anak remaja, usia 16 tahun ke atas, telah terpapar pornografi. Anda harus terlibat dalam diskusi rutin dengan anak remaja Anda tentang apa yang mereka lihat dan cara mereka mengatasinya.

Baby Playing with Computer — Image by © Gareth Brown/Corbis

Banyak orang tua khawatir bahwa membahas topik seksual secara terang-terangan dapat memicu rasa ingin tahu. Namun, banyak penelitian ilmu sosial mengemukakan bahwa ketika orang tua secara terang-terangan membahas topik seksual dengan cara yang sesuai dengan usia anak remaja, mereka cenderung untuk tidak mencoba-coba dan lebih memilih untuk tetap menahan diri.

 

Apa yang harus saya ajarkan kepada anak-anak saya tentang penggunaan Internet?

 

  1. Anjurkan anggota keluarga untuk memberitahu orang tua jika mereka menghadapi segala bentuk pornografi ketika sedang menggunakan komputer. Ini akan menolong mengurangi rasa takut dan malu dari paparan yang tidak disengaja. Ini juga membuka kesempatan untuk membahas tentang bahaya pornografi.
  2. Ajarkan anggota keluarga untuk menggunakan Internet hanya untuk tujuan tertentu. Penggunaan Internet tanpa tujuan memudahkan untuk menelusuri situs-situs yang tidak pantas.
  3. Peringatkan anggota keluarga untuk menghindari ruang obrolan publik, papan pengumuman, atau area asing di Internet. Situs-situs seperti itu menghadirkan resiko yang tidak perlu bagi anak-anak dan orang dewasa.
  4. Ajarkan anak-anak untuk tidak berbagi informasi pribadi online tanpa sepengetahuan dan izin orang tua. Banyak orang jahat menyamar sebagai anak-anak untuk mendapatkan akses ke informasi yang dapat membahayakan anak-anak.
  5. Ketahuilah kebijakan sekolah anak Anda tentang penggunaan dan akses Internet.
  6. Peringatkan anggota keluarga untuk tidak membuka surel atau pesan dari seseorang yang tidak mereka kenal.

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Pengumuman Terbaru

Pendaftaran Santri Baru 2018/2019 telah dibuka

Arsip